godaddy

pizzahut

bluehost

shopclues

bookmyshow

globalnin.com

Senin , November 30 2020
Home / Nasional / Hanya Hitungan Minggu Proyek Jalan Nasional Rp 41,779 Milyar Di Jombang Hancur
PT TIMBUL JAYA : Pekerjaan PT Timbul jaya, kondisi hujan melakukan penutupan lubang jalan di sekitar desa Gambiran Mojoagung. Nampak jalan masih basah dan berair sudah ditutup aspal. Kamis (27/2/2020) pukul 13.00 WIB.

Hanya Hitungan Minggu Proyek Jalan Nasional Rp 41,779 Milyar Di Jombang Hancur

Dugaan Korupsi Satker PJN Metropolitan II BBPJN VIII Jatim, PT AJPP, Dan PT Timbul Jaya

JOMBANG, NusantaraPosOnline.Com-Sulit diterima akal sehat, lagi-lagi proyek jalan nasional di Jombang yang ditangani Satuan kerja (Satker) Pelaksanaan jalan nasional metropolitan II kantor BBPJN VIII Surabaya, rusak parah hanya hitungan minggu, setelah selesai dikerjakan.

PT TIMBUL JAYA : Pekerjaan PT Timbul jaya, kondisi hujan melakukan penutupan lubang jalan di sekitar desa Gambiran Mojoagung. Nampak jalan masih basah dan berair sudah ditutup aspal. Kamis (27/2/2020) pukul 13.00 WIB.

Misalnya paket proyek rekontruksi jalan BTS Jombang – BTS Kabupaten Mojokerto, yang dimenangkan PT  AJPP dengan nilai kontrak Rp 41,779 milyar. Jalan yang dilakukan perbaikan panjang sekitar 2 Km, yakni mulai dari lampu Traffic Light (stopan) depan Polsek Mojoagung – menuju depan ke SPBU desa Janti.

Dari pantauan dilapangan pengerjaan perbaikan jalan sepanjang sekitar 2 Km tersebut, pekerjaan dilapangan hanya sedikit Rekontruksi (sekitar 10 titik spot-spot), sedikit Cold Miling, Overle, dan perapian pengecatan marka jalan.

PT TIMBUL JAYA : Pekerjaan PT Timbul jaya, kondisi hujan melakukan penutupan lubang jalan di sekitar desa Gambiran Mojoagung. Nampak jalan masih basah dan berair sudah ditutup aspal. Kamis (27/2/2020) pukul 13.00 WIB.

Proyek yang dibiayai APBN 2019 ini pada pertengaan Januari 2020 masih dalam pengerjaan oleh PT Timbul jaya, namun pada akhir Januari 2020 sampai sekarang kondisi jalan sudah rusak parah.

Disepanjang ruas jalan tersebut sudah  banyak berlubang, sampai hari ini kerusakan semakin parah. Untuk mengatasi kerusakan tersebut PT Timbul jaya, hampir setiap hari melakukan penutupan lubang-lubang di jalan tersebut.

BBPJN VII : Nampak kondisi jalan yang sudah rusak parah, padahal selesai dibangun pada pertengahan Januari 2020.

Menurut Hambali, warga desa Jogoloyo, jalan ini kan baru selesai dikerjakan petengahan Januari 2020, tapi pengerjaan belum selesai jalan sudah rusak. Yaitu akhir Januari jalan sudah rusak, sampai sekarang kerusakan semakin parah.

“Saya lihat hampir setiap hari ada pekerja yang memperbaiki jalan ini, menutup lubang-lubang jalan. Meski lubang-lubang terus ditutup lagi, itu percuma, karena proyek jalan ini kayaknya mutunya jelek. Karena lubang yang ditutup terus bertambah banyak.” Kata Hambali, Kamis (27/2/2020).

PPK SRIYANTO : Kondisi jalan yang sudah rusak parah, padahal selesai dibangun pada pertengahan Januari 2020. Dibiayai APBN 2019 sebesar 41,779 milyar.

Menurut Hambali, buat apa diperbaiki wong lubang jalan terus bertambah. “Kalau jalan ini mau baik, proyek ini harus dibongkar lagi semuanya. Apalagi saat perbaikan atau perawatan yang dilakukan juga asal-asalan. Masak perawatan menutup lubang jalan waktu hujan.” Kata dia.

Hambali mengaku melihat sendiri perawatan jalan yang asal-asalan, lubang jalan habis kehujanan masih banyak air sudah ditutup aspal. “Inikan perawatan yang salah. Aspal tidak bisa lengket kalau hujan dan lubang yang ditutup masih berair. Kualitas proyek jalan sudah tidak bagus, perawatanya juga asal-asalan. Kalau begini kan rakyat yang dirugikan. Kan jalan ini dibiayai dari uang rakyat.” Ucapnya.

PPK SRIYANTO : Kondisi jalan yang sudah rusak parah, padahal selesai dibangun pada pertengahan Januari 2020. Dibiayai APBN 2019 sebesar 41,779 milyar.

Masih menurut Hambali, kerusakan jalan ini bukan karena faktor alam, tapi karena tangan-tangan kotor pejabat dan kontraktor yang ingin mendapatkan keuntungan dengan cara-cara yang tidak halal. “Saya berharap aparat penegak hukum, turun tangan usut kasus ini. Proyek ini sudah jelas-jelas ada kesengajaan dari dinas dan kontraktor untuk mengerjakan proyek dengan mutu yang tidak baik. Buktinya baru beberapa minggu jalan selesai dikerjakan sekarang sudah hancur.” Ujarnya.

PT TIMBUL JAYA : Pekerjaan PT Timbul jaya, melakukan penutupan lubang jalan di sekitar desa Gambiran Mojoagung. Nampak jalan masih basah dan berair sudah ditutup aspal. Kamis (27/2/2020) pukul 13.00 WIB.

Ini contoh perawatan yang asal-asalan, caba anda cek ! sekarang ada pekerjaan penambalan lubang disekitar tambal ban desa Gambiran. “Penambalan lubang jalan dikerjakan saat hujan, lubang masih ber air sudah di tutup aspal, itukan namanya asal-asalan. Coba anda cek.” Kata Hambali, meminta NusantaraPosOnline.Com menyaksikan langsung pekerjaan perawatan proyek dilapangan.

KEMENTRIAN PUPR : Kantor PPK Pelaksana jalan nasional (PJN) Kertosono-Jombang-Mojokerto-Gempol, Sriyanto. JL Baypas Mliriprowo Tarik Sidoarjo, Jawa Timur.

Sebagai informasi proyek rekontruksi jalan Jalan BTS Jombang – BTS Kabupaten Mojokerto. Pejabat pembuat komitmen (PPK) bernama Sriyanto. Lelang proyek dimenangkan PT AJPP dengan nilai kontrak Rp 41,779 milyar. Tapi pekerjaan dilapangan semuanya dikerjakan PT Timbul jaya. (Why)

Check Also

KPK Tetapkan Menteri KKP Edhy Prabowo Dan 6 Orang Lainya, Sebagai Tersangka

JAKARTA, NusantaraPosOnline.Com-Tim penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Edhi Prabowo (EP), dan …

One comment

  1. Kakeen pungli kanan kiri depan belakang , murah jaok apik tur awet

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!