Hukrim  

Kejati Tahan Dua Pengurus KONI Sumsel, Terkait Korupsi Dana Hibah

Dua tersangka kasus dugaan koropsi dana hibah KONI Sumsel, Suparman Roman (SR) Sekretaris KONI Sumsel, dan Ahmat Tahir (AT) Mantan Ketua Harian KONI Sumsel, di Tahan Kejati Sumsel. Jumat (25/8/2023).

PALEMBANG, NusantaraPosOnline.Com-Kejaksaan Tinggi (Kejati) Sumsel, menetapkan dua tersangka kasus dugaan korupsi di KONI Sumsel, terkait pencairan deposito dan uang hibah Pemda Provinsi Sumsel serta pengadaan barang yang bersumber APBD tahun anggaran 2021. Dengan nilai kerugian Rp 5 miliar.

Keduanya yakni Suparman Roman (SR) sebagai Sekretaris KONI Sumsel, dan Ahmat Tahir (AT) Mantan Ketua Harian KONI Sumsel.  Jumat (25/8/2023).

Kepala Seksi Penerangan Hukum Kejaksaan Tinggi Sumsel, Vanny Yulia Eka Sari dalam keterangan mengtakan, kedua tersangka tersebut berinisial SR, yang menjabat sebagai Sekretaris Umum KONI Sumsel dan juga Pejabat Pembuat Komitmen (PPK), serta AT, yang menjabat sebagai Ketua Harian KONI Sumsel periode 2020-2022.

Dikatakannya, sebelumnya, keduanya telah diperiksa sebagai saksi, dan berdasarkan hasil pemeriksaan, ditemukan cukup bukti yang mengindikasikan keterlibatan mereka dalam perkara ini.

“Oleh karena itu, tim penyidik memutuskan untuk menaiakan status SR dan AT dari saksi menjadi tersangka, dan dilakukan penahanan selama 20 hari kedepan, mulai dari tanggal 25 Agustus hingga 12 September 2023, di Rutan Kelas 1 Pakjo Palembang. Penahanan ini didasarkan pada Pasal 21 Ayat 1 KUHAP, dengan alasan adanya potensi melarikan diri, menghilangkan barang bukti, atau melakukan tindak pidana lagi,” Terang Vanny. Jumat (25/8/2023).

BACA JUGA :

Dalam kasus ini, menurut Vanny, terdapat kerugian negara sebesar Rp 5 miliar akibat dugaan tindakan korupsi. Tersangka SR dan AT diduga melakukan pencairan deposito dan dana hibah dari Pemerintah Provinsi Sumsel, serta menggunakan dana APBD tahun anggaran 2021 senilai Rp37 miliar untuk pengadaan barang.

“Modus operandi yang digunakan oleh kedua tersangka melibatkan pemalsuan beberapa dokumen terkait pertanggungjawaban dana hibah,” jelasnya.

Ia menuturkan, tersangka SR dan AT dijerat dengan Pasal 2 Ayat (1) juncto Pasal 20 Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, sekaligus Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP sebagai pasal primer.

“Selain itu, mereka juga dijerat dengan Pasal 3 juncto Pasal 20 Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, serta Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP sebagai pasal subsider,” tuturnya.

Dia menambahkan, hingga saat ini, Kejaksaan Tinggi Sumsel telah memeriksa 65 orang sebagai saksi dalam penyelidikan ini. Penyidik akan terus mengumpulkan bukti terkait keterlibatan pihak lain yang mungkin juga terlibat dalam tindak pidana ini.

“Langkah-langkah hukum selanjutnya akan segera diambil dalam proses penyidikan ini,” pungkasnya. (Jun)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!