Pemkab Jombang Sosialisasikan Pendataan PBB-P2

JOMBANG, NusantaraPosOnline.Com-Pemerintah Kabupaten Jombang melalui Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) menyelenggarakan kegiatan Sosialisasi Pendataan PBB-P2 Tahun 2024 di pendopo Kabupaten Jombang pada Selasa (23/4/2024) pagi.

Hadir pada pembukaan acara tersebut Forkopimda Kabupaten Jombang, mulai dari Kepala Kejaksaan Negeri Jombang, perwakilan dari Polres, Kodim 0814, perwakilan dari Pengadilan Agama. Sekretaris Daerah Kabupaten Jombang, Agus Purnomo, Staf Ahli, Asisten, dan seluruh Kepala OPD lingkup Pemerintah Kabupaten Jombang, Kepala Badan Pertanahan Kabupaten Jombang, serta 12 Camat yaitu Camat Mojoagung, Peterongan, Jombang, Sumobito, Megaluh, Tembelang, Ploso, Kesamben, Kudu, Kabuh, Ploso, dan Ngusikan), serta seluruh Kepala Desa/Lurah.

Kepala Bapenda Jombang, Hartono mengtakan. bahwa tujuan dari Sosialisasi adalah dalam rangka Peningkatan potensi pajak daerah (PBB-P2 dan Pajak Daerah Lainnya); Akurasi data terutama data PBB-P2; Terwujudnya database PBB-P2 yang terkini (update); Pengenaan PBB-P2 yang wajar dan proporsional; Meningkatkan pelayanan kepada masyarakat (wajib pajak); serta optimalisasi Pendapatan Asli Daerah dari sektor Pajak.

“Oleh karena itu, guna mewujudkan tujuan tersebut Bapenda Kabupaten Jombang akan melibatkan Camat, juga Kepala Desa. Untuk itu perlu adanya koordinasi yang berkesinambungan antara instansi terkait dengan petugas yang terlibat” Kata Hartono.

Dikatakanya, usai pembukaan Sosialisasi Pendataan PBB-P2 Tahun 2024 di Pendopo Kabupaten Jombang ini, selanjutnya akan ditindaklanjuti dengan menggelar Bimbingan Teknis (Bimtek) pada 12 Kecamatan pada tanggal 24 s.d 30 April 2024, sehingga pada 1 Mei 2024 kegiatan Pendataan PBB-P2 sudah dapat berjalan sebagaimana mestinya”, tambah Hartono Kepala Bapenda Jombang.

Hartono menjelaskan, petugas yang akan terlibat dalam kegiatan Pendataan PBB-P2, diantaranya adalah petugas Bapenda sebagai Koordinator Wilayah dan Koordinator Pelaksana Camat sebagai Koordinator Kecamatan, Kepala Desa sebagai Penanggung Jawab Desa, dan Petugas Desa diantaranya Sekretaris Desa sebagai Koordinator Desa, Kepala Dusun sebagai Petugas Penunjuk Lokasi. Petugas E-SPOP (surat pemberitahuan objek pajak) 1 orang / desa. Petugas Peta 1 orang / desa. Petugas E-SPOP dan Petugas Peta menggunakan aplikasi yang disediakan oleh Bapenda. 

“Total kegiatan Pendataan PBB-P2 Tahun 2024 ini melibatkan 2.546 orang petugas”, tuturnya

Adapun Jadwal Pelaksanaan Pendataan PBB-P2 Tahun 2024 dilaksanakan selama dua (2) tahap dengan rincian sebagai beriku t: Tahap 1 pada 1 Mei s/d 31 Juli 2024 untuk 179 Desa. Tahap 2 pada  1 Agustus s/d 31 Oktober 2024 untuk 127 Desa.

Sementara itu Pj Bupati Jombang Sugiat dalam sambutanya mengtakan, berdasarkan Perda Kab Jombang nomer 13 Th 2023 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah. Pemkab Jombang bertanggung jawab untuk mengoptimalkan pengelolaan PAD dari sektor pajak, salah satunya adalah PBB-P2.

“Sebagai Pj Bupati Jombang, Saya harus melaksanakan amanat Perda yang baru terbit pada tahun 2023, untuk melaksanakan penyesuaian pajak, meskipun kebijakan ini tidaklah populis”, Ujar Pj Bupati Jombang.

Menrut Pj Bupati Jombang, SPPT PBB telah didistribusikan sejak tanggal 2 Januari 2024 dengan masa pelunasan selama 6 bulan, yang berarti jatuh tempo pembayaran adalah pada 30 Juni 2024 mendatang. Namun, hingga saat ini, realisasi penerimaan PBB P2 per 22 April 2024 baru mencapai 19,57%.

“Hal ini menunjukkan bahwa masih ada tantangan yang perlu kita hadapi bersama dalam rangka memastikan kesuksesan pelunasan PBB-P2 tahun 2024″, tandasnya.

Pj Bupati Jombang pun, telah memberikan mandat kepada Bapenda untuk memberikan pelayanan terhadap keberatan atau dampak penyesuaian Nilai Jual Obyek Pajak (NJOP) yang telah dilaksanakan.

“Menurut data yang kami miliki per 22 April 2024, telah dilakukan revisi atau perbaikan NJOP pada 420 NOP (Nomor Objek Pajak) dari 697 pengajuan individu, serta perbaikan NJOP secara kolektif di 6 Desa, sejumlah 6.838 NOP”, paparnya.

Menurut PJ Bupati Jombang, upaya perbaikan NJOP tersebut tidak hanya mencerminkan transparansi, tetapi juga menunjukkan dedikasi kita untuk memberikan pelayanan yang lebih baik kepada masyarakat.

“Tugas memberikan layanan PBB-P2 yang memuaskan kepada masyarakat tidak hanya sampai di situ. Pemkab Jombang juga memastikan bahwa data PBB-P2 yang akurat dan adil disampaikan kepada masyarakat. Oleh karena itu, Pemda perlu melakukan pendataan PBB-P2 tahun 2024, yang hasilnya akan dijadikan sebagai dasar penetapan PBB-P2 pada tahun 2025 mendatang”, tegasnya.

Oleh karena itu, Pj Bupati Jombang mengajak seluruh pihak untuk mengikuti rangkaian kegiatan yang dilaksanakan, serta meminta komitmen seluruh pihak baik dari Bapenda, para Camat, hingga Kepala Desa/Lurah beserta jajaran perangkatnya, sehingga agenda besar ini dapat terlaksana sesuai rencana dan memberikan hasil yang memuaskan.

Selain itu Pj Bupati Sugiat, juga menyampaikan terimakasih kepada Kepala Kejaksaan Negeri Jombang yang telah bekerjasama dengan baik dengan Pemkab Jombang, khususnya terkait penanganan permasalahan Hukum Perdata dan Tata Usaha Negara di bidang Perpajakan Daerah.

Pj Bupati, berharap agar kerjasama ini dapat berlanjut dan memberikan dampak yang positif dalam Pengelolaan PAD dari sektor pajak di Jombang.

“Semoga kegiatan ini dapat berjalan lancar tanpa kendala, sehingga data yang dihasilkan menjadi lebih akurat. Dengan demikian, pelayanan yang diberikan oleh Pemkab Jombang dapat semakin memuaskan masyarakat”, Katanya.

Dalam acara tersebut juga dilakukan Penandatanganan Perjanjian Kerjasama antara Bapenda Kabupaten Jombang dengan Kejaksaan Negeri Jombang.

Pada sesi terakhir, materi Sosialisasi Pendataan PBB-P2 Tahun 2024 disampaikan langsung oleh Kepala Bapenda Jombang Hartono.***

Editor : NUR AINI AULIA

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!