Ekobis  

Irigasi Tetes Solusi Efisien Menyiram Tanaman

FOTO : Ilustrasi Irigasi Tetes Untuk Menyiram Tanaman

NusantaraPosOnline.Com-Irigasi tetes adalah cara pemberian air dengan meneteskan air melalui pipa-pipa secara setempat di sekitar tanaman atau sepanjang larikan tanaman. Cara ini hanya membasahi sebagian daerah perakaran, tetapi seluruh air yang ditambahkan dapat diserap cepat pada keadaan kelembaban tanah yang rendah, sehingga sangat efisien dalam penggunaan air irigasi.

Mengapa Menggunakan Irigasi Tetes ? Irigasi tetes bisa menjadi pilihan yang sangat baik karena beberapa alas an, diantaranya adalah :

  1. Efisiensi Tinggi
    Irigasi tetes lebih efisien dibandingkan sistem irigasi lainnya. Air disalurkan dengan kecepatan yang tepat, hanya di daerah perakaran tanaman, sehingga mengurangi pemborosan air akibat penguapan dan limpasan permukaan.
  2. Mencegah Leaf Burn
    Pemberian air hanya pada daerah perakaran tanaman mencegah terjadinya daun terbakar pada tanaman tertentu.
  3. Mengurangi Hama dan Gulma
    Kondisi tanah yang terlalu basah dapat menyebabkan timbulnya hama penyakit tanaman dan pertumbuhan gulma. Irigasi tetes hanya membasahi daerah perakaran tanaman, mengurangi masalah ini.
  4. Pemberian Pupuk dan Pestisida yang Efisien
    Pemberian pupuk dan pestisida dapat dilakukan bersamaan dengan pemberian air irigasi, sehingga lebih efektif dan efisien.

Komponem Irigasi Tetes

  1. Sumber Air
    Air bersih sangat penting untuk keberhasilan irigasi tetes, karena penyumbatan oleh bahan fisik atau kontaminasi kimia dapat menyebabkan masalah.
  2. Sumber Tenaga, Pompa, dan Pengatur Tekanan
    Mengangkat air dari sumber air menuju ke jaringan perpipaan untuk irigasi tanaman.
  3. Katup Kendali dan Perangkat Back-flow (Antisiphon)
    Digunakan untuk mengontrol aliran air dan mencegah kontaminasi arus balik dari air irigasi ke sumber air.
  4. Saringan
    Berfungsi untuk membuang pasir dan partikel bahan organik yang terlarut agar tidak menyumbat sistem irigasi.
  5. Jaringan Lateral (Distribution Lines)
    Pipa air yang menyalurkan air dari pipa manifold ke tanaman.
  6. Emitter
    Komponen yang menyalurkan air dari pipa lateral ke tanah sekitar tanaman dengan debit yang rendah dan tekanan mendekati tekanan atmosfer.
  7. Peralatan Kontrol dan Monitoring
    Termasuk pengukur tekanan, katup pengendali, serta perangkat lain untuk mengontrol dan memantau sistem irigasi tetes.

Tahapan rancangan irigasi tetes meliputi :

  1. Menyusun nilai faktor-faktor rancangan
    Memperhatikan sifat fisik tanah, air tanah yang tersedia, laju infiltrasi, evapotranspirasi tanaman, curah hujan efektif, dan kebutuhan air irigasi.
  2. Menyusun rancangan pendahuluan
    Mencakup skema tata letak (layout) serta penetapan jumlah dan luas sub-unit dan blok irigasi.
  3. Perhitungan rancangan hidrolika sub-unit
    Memperhitungkan karakteristik hidrolika pipa dan spesifikasi emitter. Jika persyaratan hidrolika sub-unit tidak terpenuhi, alternatif langkah penyelesaian dapat dilakukan.
  4. Finalisasi tata letak
    Setelah mencapai desain tata letak yang optimal, perhitungan total kebutuhan tekanan dan kapasitas sistem dapat dilakukan, termasuk penentuan jenis dan ukuran pompa air beserta tenaga/mesin penggeraknya.

Kelebihan Dan Kekurangan Irigasi Tetes

Kelebihan :

  1. Penggunaan air yang efisien
    Hanya daerah perakaran tanaman yang dibasahi, mengurangi pemborosan air.
  2. Mencegah penyakit leaf burn
    Hanya daerah perakaran yang dibasahi, sehingga mencegah terjadinya daun terbakar pada beberapa tanaman.
  3. Mengurangi hama dan gulma
    Tanah yang terlalu basah bisa menyebabkan hama dan pertumbuhan gulma, tetapi irigasi ini  mengurangi risiko ini.
  4. Pemberian pupuk dan pestisida efisien
    Pupuk dan pestisida bisa diberikan bersamaan dengan air irigasi.

Kekurangan

  1. Potensi Penyumbatan: Sistem irigasi tetes rentan terhadap penyumbatan akibat faktor fisik, kimia, dan biologi, yang dapat mengurangi efisiensi dan kinerjanya.
  2. Penumpukan Garam: Garam bisa menumpuk di daerah yang tidak ter basahi, mempengaruhi pertumbuhan tanaman.
  3. Kebutuhan Kontrol yang Cermat: Kurangnya pengawasan pada pengoperasian jaringan irigasi bisa menyebabkan pemberian air yang tidak memenuhi kebutuhan tanaman, menghambat pertumbuhannya.

Irigasi tetes menjadi solusi yang efisien dan ramah lingkungan untuk menyiram tanaman dengan penggunaan air yang hemat. Dengan penerapan  yang tepat, kita dapat menjaga ketersediaan air, mencegah pemborosan, dan meningkatkan produktivitas pertanian secara berkelanjutan.***

(Artikel ini ditulis oleh Annisa Medina Sari, ditayangkan 22 Juli 2023 dengan judul : Pengertian Irigasi Tetes : Solusi Efisien Untuk Menyiram Tanaman) Semoga bermanfaat.

Editor : Riska

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!