godaddy

pizzahut

bluehost

shopclues

bookmyshow

globalnin.com

Rabu , Januari 27 2021
Home / Hukrim / KPK Tahan Wali Kota Malang, Dan Enam Anggota DPRD, Terkait Kasus Suap APBD
Wali Kota nonaktif Malang, Moch Anton alias Abah Anton

KPK Tahan Wali Kota Malang, Dan Enam Anggota DPRD, Terkait Kasus Suap APBD

MALANG, NusantaraPosOnline.Com-Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menahan Wali Kota nonaktif Malang, Moch Anton alias Abah Anton setelah sebelumnya telah ditetapkan tersangka atas kasus dugaan suap APBD Perubahan Kota Malang tahun anggaran 2015.

Abah Anton keluar dari Gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, sekitar pukul 17.30 WIB. Sudah mengenakan Rompi oranye. Dan digiring menuju ketahanan.

“Ya kita ikuti saja,” kata Anton pasrah.

Juru Bicara KPK Febri Diansyah menuturkan, KPK menahan Anton untuk kepentingan penyidikan kasus. Dia ditahan di rumah tahanan Pomdam Jaya Guntur, Jakarta.

“Abah Anton Di Rutan Guntur,” kata Febri saat dikonfirmasi. Selasa, (27/3/2018)

Selain menahan Anton, KPK juga menahan enam anggota DPRD Kota Malang yang hari ini diperiksa sebagai tersangka. Mereka adalah Heri Pudji Utami, Abd Rachman, Hery Subiantono, Rahayu Sugiarti, Sukarno, dan Yaqud Ananda Gudban. Mereka ditahan di Rutan KPK

“Penahanan ini merupakan penahan 20 hari pertama,” ucap Febri.

Sampai saat ini komisi antirasuah telah menetapkan 22 orang sebagai tersangka dugaan kasus korupsi massal APBD Perubahan Kota Malang 2015. Wali Kota nonaktif Malang Abah Anton dan 18 anggota DPRD Kota Malang adalah para tersangka baru. Sedangkan tiga lainnya yang lebih dulu jadi tersangka adalah Hendarwan Maruszaman selaku rekanan. Ketua DPRD Kota Malang saat itu M Arif Wicaksono dan Jarot Edy Sulistyono selaku Kepala Dinas Pekerjaan Umum Pemkot Malang saat itu.

KPK menduga Anton selaku wali kota Malang memberi hadiah atau janji kepada anggota DPRD Kota Malang terkait dengan pembahasan APBD-P Pemkot Malang. Sementara, 18 anggota DPRD Malang sebagai pihak penerima.

Atas perbuatannya, Anton disangka melanggar pasal 5 ayat (1) huruf a atau huruf b atau Pasal 13 UU Nomor 31 tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana diubah dengan Undang-undang nomor 20 tahun 2001 jo Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.

Sedangkan, 18 anggota DPRD Kota Malang periode 2014-2019 disangka melanggar Pasal 12 huruf a atau huruf b atau pasal 11 Undang-undang Nomor 31 tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana diubah dengan Undang-undang nomor 20 tahun 2001 jo Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP. (ags)

Check Also

Korupsi Bibit Talas Rp 1,87 M, Kejari Tahan Rekanan Pemkab Empat Lawang

EMPAT LAWANG, NusantaraPosOnline.Com-Kejaksaan Negeri (Kejari) Empat Lawang menahan satu orang rekanan Badan Pelaksana Penyuluhan Ketahanan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!