PPATK Uangkap Transaksi Indosurya Ratusan Triliun Mengalir ke 10 Negara

FOTO : Ilustrasi aksi protes korban investasi bodong KSP Indosurya

JAKARTA, NusantaraPosOnline.Com-Baru-baru ini, Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) menyampaikan data bahwa total transaksi dari Koperasi Simpan Pinjam (KSP) Indosurya mencapai hampir Rp 240 triliun.

Yang mengejutkan pablik, adalah menurut Kepala PPATK, Ivan Yustiavandana, jumlah transaksi itu sebagian besar mengalir ke 10 negara.

“Total yang kita temukan dalam hasil transaksi saja kan hampir Rp 240 triliun lah. Terkait kasus itu (Indosurya),” Ungkap Ivan usai rapat dengan Komisi III DPR, Selasa (14/2/2023).

Namun dia enggan menyebut 10 negara yang ia dimaksud. Sebagian besar adalah negara-negara suaka pajak alias tax heaven. Total transaksi oleh KSP Indosurya menyumbang hampir separuh dari total transaksi ilegal yang melibatkan 12 usaha koperasi.

Menurut Ivan, Indosurya menggunakan skema ponzi alias investasi tak berizin. Koperasi itu menggunakan sistem modal yang baru masuk. Kesimpulan ini didapat setelah banyak dana nasabah yang ditransaksikan ke perusahaan terafiliasi.

“Banyak dana nasabah itu dipakai, ditransaksikan ke perusahaan terafiliasi. Contohnya, dibelikan jet, dibayarkan yacht, lalu ada juga untuk kecantikan, operasi plastik, macem-macem. Artinya tidak murni dilakukan bisnis selayaknya koperasi,” katanya.

Sementara dalam paparannya di rapat Komisi III, Ivan mengaku pihaknya telah mengendus total transaksi ilegal hingga Rp500 triliun yang melibatkan 12 koperasi, termasuk Indosurya Jumlah itu tercatat selama tahun tahun mulai 2020 hingga 2022.

PPATK kata Ivan telah bekerja sama dengan Kejaksaan dan telah beberapa kali mengirimkan laporan analisa menyangkut kasus tersebut.

“PPATK menemukan dalam periode 2020-2022 saja, itu ada 12 koperasi simpan pinjam dengan dugaan TPPU, termasuk koperasi yang sekarang ini. Jumlah dana secara keseluruhan melebihi Rp500 triliun,” Tandasnya. (Bd)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!