godaddy

pizzahut

bluehost

shopclues

bookmyshow

globalnin.com

Sabtu , September 25 2021
Home / Pemerintah / Aturan Anyar Dari Jampidum Terkait Penegakan Hukum Pelanggaran PPKM Darurat
Polisi melakukan penjagan di pertigaan sempang tiga depan Udar Jalan KH Abdurrahman Wahid, Jombang, Jawa timur. Guna membatasi mobilitas warga saat pemberlakuan PPKM yang berlangsung mulai 3 hingga 20 Juli 2021 mendatang.

Aturan Anyar Dari Jampidum Terkait Penegakan Hukum Pelanggaran PPKM Darurat

JAKARATA, NusantaraPosOnline.Com-Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum (Jampidum), Fadil Zumhana, menerbitkan petunjuk Penegakan Hukum Pelanggaran Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat.

Hal tesebut disampaikan, Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejaksaan Agung (Kejagung), Leonard Eben Ezer Simanjuntak, di Jakarta, Senin (5/7/2021), panduan tersebut dituangkan dalam surat Nomor : B-1500/E/Es.2/07/2021 tanggal 05 Juli 2021 yang ditujukan kepada para kepala Kejaksaan Tinggi (Kejati) seluruh Indonesia.

Surat petunjuk teknis (juknis) tersebut sebagai tindaklanjut dari Surat Jaksa Agung RI Nomor : B-132/A/ SKJA/06/2021, tanggal 30 Juni 2021 dan Surat Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum Nomor B-1498/E/Es.2/07/2021 tanggal 2 Juli 2021 perihal Dukungan Kejaksaan Dalam PPKM Darurat.

Berikut pokok aturan terknisnya, yakni :

  1. Proses penegakan hukum pelanggaran PPKM dilakukan melalui dua cara yaitu, melalui Acara Pemeriksaan Tindak Pidana Ringan (Tipiring) untuk pelanggaran Perda dan Acara Pemeriksaan Singkat (APS) untuk tindak pidana Undang-Undang Wabah Penyakit Menular atau KUHP;
  2. Kepala Kejaksaan Negeri agar melakukan koordinasi dengan Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) dan semua stakeholder terkait, untuk melakukan operasi yustisi yang dilanjutkan dengan sidang Tipiring ditempat terhadap pelanggaran Peraturan Daerah PPKM yang tertangkap tangan, dengan langsung dibuatkan Berita Acara Pemeriksaan oleh Petugas Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) dan dihadapkan kepada Hakim dan Jaksa yang hadir pada sidang ditempat;
  3. Sidang di tempat bisa dilakukan di suatu tempat tertentu yang telah ditetapkan antara lain lapangan atau di kendaraan terbuka secaramobile, dengan tetap menerapkan protokol kesehatan secara ketat;
  4. Kepala Kejaksaan Negeri agar membentuk Tim Jaksa untuk menangani perkara Pelanggaran PPKM dibawah koordinasi Kasi Pidum. (May)

Check Also

Petani Tembakau Di Jombang Dapat Bantuan Alsintan Dari DBHCHT

JOMBANG, NusantaraPosOnline.Com-Pemerintah Kabupaten Jombang Jawa timur, memberikan berbagai macam alat mesin pertanian (Alsintan) kepada petani …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!