Derap Langkah Sigap Pj Bupati Jombang, Kolaborasi Atasi Jebolnya Pintu Dam Jatimlerek

Derap Langkah Sigap Pj Bupati Jombang, Kolaborasi Atasi Jebolnya Pintu Dam Jatimlerek.

JOMBANG, NusantaraPosOnline.Com-Keluhan sejumlah petani akibat jebolnya satu pintu air Dam Karet Jatimlerek Sungai Brantas Jombang, yang ada di Desa Jatimlerek Kecamatan Plandaan mendapat respon cepat dari Pemkab Jombang. Pj Bupati Jombang Sugiat,  langsung turun lapangan menjawab keluhan warga dengan meninjau lokasi jebolnya Dam Karet pada Kamis (16/05/2024).

Laporan dari dinas terkait, 1700 hektar lahan pertanian di beberapa desa sekitar akan terdampak kerusakan Dam Karet Jatimlerek. Masalah ini sangat genting mengingat sektor unggulan Jombang adalah pertanian. Terlebih saat ini Jombang menjadi salah satu lumbung pangan Provinsi Jawa Timur urutan ke 11 dari 38 Kabupaten/Kota.

BACA JUGA :

“Saya mendapat laporan ini kira-kira satu minggu yang lalu. Langkah Saya tentu saja Saya sampaikan masalah ini ke Kepala Dinas terkait, ini harus segera bisa diatasi karena tidak ada persoalan yang tidak bisa kita atasi. Kepala Dinas menanggapi ‘baik pak’, dan menjelaskan itu tidak hanya menjadi kewenangannya Pemkab namun juga kewenangan BBWS Brantas. Maka saya perintahkan segera dikoordinasikan dan dikonsultasikan bagaimana penyelesaiannya ini,” kata Pj Bupati.

Selain Pj Bupati Sugiat, dalam kunjungan tersebut hadir Sadarestuwati anggota DPR RI Komisi V, Ketua KTNA Jawa Timur Sumrambah, dan Kepala Balai Besar Wilayah Sungai Brantas Jawa Timur Hendra Ahyadi, Kepala OPD terkait terkait dalam hal ini, dari Dinas PUPR Jombang, Dinas Pertanian, Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD), Camat, Kepala Desa di Kecamatan Plandaan, Kepala Desa di Kecamatan Ploso.

Semua pihak dalam hal ini telah mengambil langkah-langkah yang sesuai dengan kewenangannya. Dinas PUPR berkoordinasi dengan Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) dan Dinas Pekerjaan Umum Sumber Daya Air Provinsi (PU SDA Prov) Jawa Timur tentang penyiapan 3 pompa, Dinas Pertanian berkoordinasi dengan Gapoktan dan Hippa tentang rencana tanam dan pola tanamnya serta DPMD berkoordinasi dengan Kepala Desa tentang penggunaan Dana Desa untuk Ketahanan Pangan dan Belanja Tak Terduga. Sebab secara pengelolaan dam ikut BBWS, sedangkan DI (Daerah Irigasi) Jatimlerek ikut kewenangan provinsi.

BACA JUGA :

Andil Pj Bupati terkait masalah Dam Karet Jatimlerek tidak berhenti sampai tinjauan dan kunjungan saja. Pihaknya akan selalu mengawal penyelesaian musibah ini dengan semangat “Derap Langkah Sigap”. Maknanya, persoalan Dam Karet Jatimlerek terus dikawal dan terus dikontrol supaya tidak merugikan petani dan masyarakat sekitar.

Pj Bupati Jombang, putra daerah asal Kecamatan Gudo ini menyampaikan bahwa Pemerintah Daerah untuk membantu permasalahan tersebut telah mengambil langkah memberikan bantuan BBM selama 2 bulan, mulai bulan Mei 2024 sampai Juni 2024. Membantu melakukan pengerjaan kisdam intake Jatimlerek dengan sandbag. Serta menyusun jadwal gilir di Daerah Irigasi Jatimlerek dan mengkoordinasikan antara petani dengan Dinas Pertanian tentang perubahan pola tanam di daerah irigasi Jatimlerek.

“Penyelesaian masalah ini harus dikontrol, jangan sampai ini selesai lalu tidak jelas pembagian airnya dan tidak jelas ribut antar desa. Masalah teknis seperti ini harus dikontrol, dan yang mengontrol harus dinas-dinas terkait dan kepala OPD. Saya mohon doa restunya agar dapat menjaga amanah Bapak/Ibu dalam menyelesaikan masalah ini dan memimpin Jombang ke arah yang lebih baik,” ujar Pj Bupati.

BACA JUGA :

Kehadiran Pj Bupati di Desa Jatimlerek merupakan bentuk rasa tanggungjawabnya sebagai putra daerah sekaligus seorang Bapak dari Kota Santri. Pj Bupati yang telah menjabat selama tujuh bulan ini berkomitmen melaksanakan permintaan warga, yaitu menjadi pemimpin yang bersih, tegas dan responsif.

“Saya sampaikan, meskipun Saya hanya satu tahun menjabat, sekarang sudah tujuh bulan tinggal lima bulan lagi, sedetik pun tidak akan pernah Saya diam. Karena Saya ini putra daerah Jombang yang lahir di desa Japanan. Saya sudah 36 tahun meninggalkan Jombang, hingga kini bisa kembali ke kampung halaman. Maka, sisa umur Saya ini untuk Jombang, Saya ingin mendharma baktikan hidup Saya untuk Jombang,” tegas Pj Bupati.

Pj Bupati Jombang, Sugiat menyambut baik gerak cepat semua pihak dalam mengatasi persoalan jaringan irigasi Jatimlerek, dengan harapan agar area sawah di sebagian Kecamatan Plandaan dan Kecamatan Ploso bisa teraliri kembali.

“Alhamdulillah, Saya sampaikan terima kasih atas kerjasamanya dari semua pihak yang telah turut merespon cepat untuk membantu para petani yang terdampak rusaknya pintu air. Semoga dengan langkah ini, pasokan air irigasi tidak tersendat”, tuturnya.

Sebagaimana diinformasikan sebelumnya, pompa air dari PU SDA Provinsi sudah ada di Dam Jatimlerek dengan kapasitas 500 lt/det. 1 buah pompa air dari PU SDA Provinsi dengan kapasitas 300 lt/det. Untuk pompa air dari BBWS dengan kapasitas 400 lt/det akan trial sambil menunggu kisdam di intake Jatimlerek. BBM sudah disiapkan untuk mensupport pompa air dari BBWS dengan kebutuhan 25 liter pertama dan akan beroperasi 12 Jam sehari, karena pemakaian maksimal 12 jam. Sedangkan untuk 2 Pompa dari PU SDA Provinsi BBM disediakan oleh pemerintah Provinsi Jawa Timur.

Dalam keterangannya, Kepala BBWS Brantas Hendra Ahyadi, menyampaikan penyebab  kerusakan Dam Karet Jatimlerek. Secara usia, dam karet ini sudah berdiri lama. Dalam operasionalnya, selama ini ada benturan material sedimen batu sehingga terjadi kebocoran atau sobek.

“Mudah-mudahan, InsyaAllah tahun depan bisa dilakukan penggantian secara utuh. Tahun ini kita komitmen untuk menetapkan desainnya. Dam Karet Jatimlerek ini terakhir diperbaiki pada tahun 2015,” katanya.

Setelah meninjau dam karet Jatimlerek Plandaan Pj Bupati Sugiat dan rombongan makan siang di warung kecil yang sederhana dengan menu ayam panggang yang cukup terkenal di sebelah Polsek Plandaan.

Ditempat ini Pj Bupati Jombang Sugiat masih melanjutkan membahas mengenai kemajuan Kabupaten Jombang diantaranya mencoba memberikan solusi bagi petani di daerah Plandaan yang terimbas bocornya salah satu dam karet. “Saya berharap dengan koordinasi, kolaborasi dan komunikasi yang baik, kerja ikhlas secara kolektif ini akan menjadikan segala persoalan menjadi tuntas, dan tidak akan terjadi kebocoran lagi”, pungkasnya.***

Editor : WAHYU

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!